• Untuk Pejuang Dakwah

    Agustus08:

    Siapkanlah untuk menghadapi mereka kekuatan apa saja yang kalian sanggupi dan dari kuda-kuda yang ditambatkan untuk berperang (yang dengan persiapan itu) kalian menggentarkan musuh Allah dan musuh kalian serta orang-orang selain mereka yang tidak kalian ketahui sedangkan Allah mengetahuinya. (QS al-Anfal [8]: 60).

  • Goresan Pena

  • SUMBER DAYA MANUSIA

    A. Pengetian Sumber Daya Manusia

    Untuk memahami pengertian Sumber Daya Manusia (SDM) perlu dibedakan antara pengertiannya secara makro dan mikro. Pengertian SDM secara makro adalah semua manusia sebagai penduduk atau warga negara suatu negara atau dalam batas wilayah tertentu yang sudah memasuki usia angkatan kerja, baik yang sudah memasuki usia angkatan kerja, baik yang sudah maupun memperoleh pekerjaan. Di samping itu SDM secara makro berarti juga penduduk yang berada dalam usia produktif, meskipun karena berbagai sebab dan/atau masalah masih terdapat yang belum produktif karena belum memasuki lapangan kerja yang terdapat di masyarakatnya.

    SDM dalam arti mikro secara sederhana adalah manusia atau orang yang bekerja atau menjadi anggota suatu organisasi yang disebut personil, pegawai, karyawan, pekerja, tenaga kerja dan lain-lain. Sedang secara lebih khusus SDM dalam arti mikro di lingkungan sebuah organisasi/perusahaan pengertiannya dapat dilihat dari tiga sudut:

    a. SDM adalah orang yang bekerja dan berfungsi sebagai aset organisasi yang dapat dihitung jumlahnya.

    b. SDM adalah potensi yang menjadi motor penggerak organisasi.

    c. Manusia sebagai sumber daya adalah makhluk hidup ciptaan Tuhan Yang Maha Esa, sebagai penggerak organisasi berbeda dengan sumber daya lainnya. Nilai-nilai kemanusiaan yang dimilikinya mengharuskan sumber daya manusia diperlakukan secara berlainan dengan sumber daya lainnya.

    Penjelasan menganai manusia sebagai sumber daya menunjukkan bahwa manusia adalah mahluk yang unik dan komplek, yang dalam bekerja di lingkungan sebuah perusahaan harus diperlakukan dengan kualitas kehidupan kerja yang baik agar memungkinkannya bekerja secara efektif, efisien, produktif dan berkualitas Di antaranya dalam bentuk memberikan kesempatan untuk berpartisipasi mengembangkan karirnya, diperlakukan adil dalam menyelesaikan konflik yang dihadapinya, disupervisi secara jujur dan obyektif, memperoleh upah yang layak dll.

    Berbicara mengenai sumber daya manusia, sebenarnya dapat kita lihat dari dua aspek, yakni kuantitas dan kualitas. Kuantitas menyangkut jumlah sumber daya manusia (penduduk) yang kurang penting kontribusinya dalam pembangunan, dibandingkan dengan aspek kualitas. Bahkan kuantitas sumberdaya manusia tanpa disertai dengan kualitas yang baik akan menjadi beban pembangunan suatu bangsa. Sedangkan kualitas menyangkut mutu sumber daya manusia tersebut, yang menyangkut kemampuan nonfisik (kecerdasan dan mental). Oleh sebab itu untuk kepentingan percepatan suatu pembangunan di bidang apapun, maka peningkatan kualitas sumber daya manusia merupakan suatu persyaratan utama. Kualitas sumber daya manusia ini menyangkut dua aspek juga, yakni aspek fisik, dan aspek nonfisik yang menyangkut kemampuan bekerja, berpikir, dan keterampilan-keterampilan lain. Oleh sebab itu, upaya meningkatkan kualitas sumber daya manusia ini juga dapat diarahkan kepada kedua aspek tersebut. Untuk meningkatkan kualitas fisik dapat diupayakan melalui program-program kesehatan dan gizi. Sedangkan untuk meningkatkan kualitas atau kemampuan-kemampuan nonfisik tersebut, maka upaya pendidikan dan pelatihan adalah yang paling diperlukan. Upaya inilah yang dimaksudkan dengan pengembangan sumber daya manusia.

    Mengingat faktor pendidikan sangat dibutuhkan dalam upaya membangun kualitas SDM, maka pemerintah harus menempatkan pendidikan sebagai prioritas utama.

    Sumber daya manusia (humaresources) bila dihubungkan dengan aktivitas pembangunan ekonomi maka mempunyai arti bahwa sumber daya manusia mengandung pengertian atau mencerminkan kemampuan manusia untuk bekerja dalam waktu tertentu untuk menghasilkan barang atau jasa (sumber daya manusia) sebagai factor produksi. Adanya kemampuan yang dimiliki oleh manusia ini maka setiap orang tentunya mempunyai kempuan yang tidak sama.bahkan ada juga yang sama sekalu tidak mempunyai kemampuan atau sangat rendah kemapuannya.

    B.Tenaga Kerja

    Secara umum tenaga kerja mempunyai arti yaitu penduduk yang sudah atau sedang mencari pekerjaan dan yang melakukan kegiatan lain %misalnya :sekolah ,mengurus rumah tanggan. Tenaga kerja terdiri dari angkatan kerja dan bukan angkatan kerja. Angkatan kerja terdiri dari

    1. golongan yang bekerja
    2. golongan yang menganggur dan mencari pekerjaan

    yang bukan tergolong angkatan kerja yaitu :

    1. golongan yang bersekolah
    2. golongan yang mengurus rumah tangga, dan
    3. golongan lain-lain/golongan yang menerima pendapatan.

    secara terperinci, mengenai ketenagakerjaan telah diatur didalam undang-undang Republik Indonesia nomor 13 tahun 2003 yaitu:

    UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA
    NOMOR 13 TAHUN 2003

    BAB I

    KETENTUAN UMUM

    PASAL 1

    Dalam undang-undang ini yang dimaksud dengan :

    1. Ketenagakerjaan adalah segala hal yang berhubungan dengan tenaga kerja pada waktu sebelum, selama dan sesudah masa kerja.

    2. Tenaga kerja adalah setiap orang yang mampu melakukan pekerjaan guna menghasilkan barang dan/atau jasa baik untuk memenuhi kebutuhan sendiri maupun untuk masyarakat.

    3. Pekerja/buruh adalah setiap orang yang bekerja dengan menerima upah atau imbalan dalam bentuk lain.

    4. Pemberi kerja adalah orang perseorangan, pengusaha, badan hukum, atau badan-badan lainnya yang memperkerjakan tenaga kerja dengan membayar upah atau imbalan dalam bentuk lain.

    5. Pengusaha adalah :

    a. orang perseorangan, persekutuan, atau badan hukum yang menjalankan suatu perusahaan milik sendiri ;

    b. orang perseorangan, persekutuan, atau badan hukum yang secara berdiri sendiri menjalankan perusahaan bukan miliknya;

    c. orang perseorangan, persekutuan, atau badan hukum yang berada di Indonesia mewakili perusahaan sebagaimana dimaksud dalam huruf (a) dan huruf (b) yang berkedudukan di luar wilayah Indonesia.

    1. Perusahaan adalah :

    a. setiap bentuk usaha yang berbadan hukum atau tidak, milik orang perseorangan, milik persekutuan, atau milik badan hukum, baik milik swasta maupun milik negara yang memperkerjakan pekerja/buruh dengan membayar upah atau imbalan dalam bentuk lain;

    b. usaha-usaha sosial dan usaha-usaha lain yang mempunyai pengurus dan memperkerjakan orang lain dengan membayar upah atau imbalan dalam bentuk lain.

    1. Perencanaan Tenaga Kerja adalah proses penyusunan rencana ketenagakerjaan secara sistimatis yang dijadikan dasar dan acuan dalam penyusunan kebijakan, strategi dan pelaksanaan program pembangunan ketenagakerjaan yang berkesinambungan.
    2. Informasi Ketenagakerjaan adalah gabungan, rangkaian dan analisis data yang berbentuk angka yang telah diolah, naskah dan dokumen yang mempunyai arti, nilai dan makna tertentu mengenai ketenagakerjaan.
    3. Pelatihan Kerja adalah keseluruhan kegiatan untuk memberi, memperoleh, meningkatkan, serta mengembangkan kompetensi kerja, produktivitas, disiplin, sikap, dan etos kerja pada tingkat ketrampilan dan keahlian tertentu sesuai dengan jenjang dan kualifikasi jabatan atau pekerjaan.
    4. Kompetensi Kerja adalah kemampuan kerja setiap individu yang mencakup aspek pengetahuan, ketrampilan dan sikap kerja yang sesuai dengan standar yang ditetapkan.
    5. Pemagangan adalah bagian dari sistem pelatihan kerja yang diselenggarakan secara terpadu antara pelatihan di lembaga pelatihan dengan bekerja secara langsung di bawah bimbingan dan pengawasan instruktur atau pekerja/buruh yang lebih berpengalaman, dalam proses produksi barang dan/atau jasa di perusahaan, dalam rangka menguasai ketrampilan atau keahlian tertentu.
    6. Pelayanan penempatan tenaga kerja adalah kegiatan untuk mempertemukan tenaga kerja dengan pemberi kerja, sehingga tenaga kerja dapat memperoleh pekerjaan yang sesuai dengan bakat, minat dan kemampuannya, dan pemberi kerja dapat memperoleh tenaga kerja yang sesuai dengan dengan kebutuhannya.
    7. Tenaga kerja asing adalah warga warga negara asing pemegang visa dengan maksud bekerja di wilayah Indonesia.
    8. Perjanjian kerja adalah perjanjian antara pekerja/buruh dengan pengusaha atau pemberi kerja yang memuat syarat-syarat kerja, hak, dan kewajiban para pihak.
    9. Hubungan kerja adalah hubungan antara pengusaha dengan pekerja/buruh berdasarkan perjanjian kerja, yang mempunyai unsur pekerja, upah, dan pemerintah.
    10. Hubungan industrial adalah suatu sistem hubungan yang terbentuk antara para pelaku dalam proses produksi barang dan/atau jasa yang terdiri dari unsur pengusaha, pekerja/buruh, dan pemerintah yang didasarkan pada nilai-nilai Pancasila dan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945.
    11. Serikat pekerja/serikat buruh adalah organisasi yang dibentuk dari, oleh, dan untuk pekerja/buruh baik di perusahaan maupun di luar perusahaan, yang bersifat bebas, terbuka, mandiri, demokrasi, dan bertanggung jawab guna memperjuangkan, membela serta melindungi hak dan kepentingan pekerja/buruh serta meningkatkan kesejahteraan pekerja/buruh dan keluarganya.
    12. Lembaga kerja sama bipartit adalah forum komunikasi dan konsultasi mengenai hal-hal yang berkaitan dengan hubungan industrial di satu perusahaan yang anggotanya terdiri dari pengusaha dan serikat pekerja/buruh yang sudah tercatat di instansi yang bertanggung jawab di bidang ketenagakerjaan atau unsur pekerja/buruh.
    13. Lembaga kerja sama tripartit adalah forum komunikasi, konsultasi dan musyawarah tentang masalah ketenagakerjaan yang anggotanya terdiri dari unsur organisasi pengusaha, serikat pekerja/serikat buruh, dan pemerintah.
    14. Peraturan perusahaan adalah peraturan yang dibuat secara tertulis oleh pengusaha yang memuat syarat-syarat kerja dan tata tertib perusahaan.
    15. Perjanjian kerja bersama adalah perjanjian yang merupakan hasil perundingan antara serikat pekerja/serikat buruh atau beberapa serikat pekerja/serikat buruh yang tercatat pada instansi yang bertanggung jawab di bidang ketenagakerjaan dengan pengusaha, atau beberapa pengusaha atau perkumpulan pengusaha yang memuat syarat-syarat kerja, hak dan kewajiban kedua belah pihak.
    16. Perselisihan hubungan industrial adalah perbedaan pendapat yang mengakibatkan pertentangan antara pengusaha atau gabungan pengusaha dengan pekerja/buruh atau serikat pekerja/serikat buruh karena adanya perselisihan pemutusan hubungan kerja serta perselisihan antar serikat pekerja/serikat buruh hanya dalam satu perusahaan.
    17. Mogok kerja adalah tindakan pekerja/buruh yang direncanakan dan dilaksanakan secara bersama-sama dan/atau oleh serikat pekerja/serikat buruh untuk menghentikan atau memperlambat pekerjaan.
    18. Penutupan perusahaan (lock out) adalah tindakan pengusaha untuk menolak pekerja buruh seluruhnya atau sebagian untuk menjalankan pekerja.
    19. Pemutusan hubungan kerja adalah pengakhiran hubungan kerja karena karena suatu hal tertentu yang mengakibatkan berakhirnya hak dan kewajiban antara pekerja/buruh dan pengusaha.
    20. Anak adalah setiap orang yang berumur dibawah 18 (delapan belas) tahun.
    21. Siang hari adalah waktu antara pukul 06.00 sampai dengan pukul 18.00.
    22. 1 (satu) hari adalah waktu selama 24 (dua puluh empat) jam.
    23. Seminggu adalah waktu selama 7 (tujuh) hari.
    24. Upah adalah hak pekerja/buruh yang diterima dan dinyatakan dalam bentuk uang sebagai imbalan dari pengusaha atau pemberi kerja kepada pekerja/buruh yang ditetapkan dan dibayarkan menurut suatu perjanjian kerja, kesepakatan, atau peraturan perundang-undangan, termasuk tunjangan bagi pekerja/buruh dan keluarganya atas suatu pekerja dan/atau jasa yang telah atau akan dilakukan.
    25. Kesejahteraan pekerja/buruh adalah suatu pemenuhan kebutuhan dan/atau keperluan yang bersifat jasmaniah dan rohaniah, baik di dalam maupun di luar hubungan kerja, yang secara langsung atau tidak langsung dapat mempertinggi produktivitas kerja dalam lingkungan kerja yang aman dan sehat.
    26. Pengawasan ketenagakerjaan adalah kegiatan mengawasi dan menegakkan pelaksanaan peraturan perundang-undangan di bidang ketenagakerjaan.
    27. Menteri adalah menteri yang bertanggung jawab di bidang ketenagakerjaan.

    Sumber daya manusia yang bersumber dari tenaga kerja manusia merupakan salah satu faktor sental dalam pembangunan. Sumber-sumber lain seperti tersediannya modal dan sumber alam yang cukup serta teknologi dan manajerial merupakan factor pendukung dalam pembangunan. Dengan demikian semua factor inilah yang akan berinteraksi dalam proses pembangunan guna menghasilkan barang atau jasa.

    Sumber daya manusia yang tergolong dalam angkatan kerja mempunyai posisi yang sangat strategis dalam pembangunan karena angkatan kerja seperti yang disebutkan diatas secara umum mempunyai batasan usia. Batasan usia ini akan menggambarkan produktivias seseorang dalam aktivitas kerjanya. Angkatan kerja biasanya berada pada usia produktif. Jadi dapat disimpulkan bahwa angkatan kerja adalah orang-orang yang yang masih produktif. Usia angkatan kerja disetiap Negara tidak mesti sama. Di Indonesia pada umumnya angkatan kerja adalah orang-orang yang mempunyai usia diantara 15-64 tahun. Artinya orang-orang yang berusia dibawah 15 tahun masih dianggap belum produktif, sedangkan orang-orang yang sudah berusia diatas 64 tahun sudah tidak produktif. Walau demikian kenyataan dilapangan masih ada penduduk yang berusia diatas 64 tahun ternyata kinerjanya masih gesit dan energik. Oleh karena itu tidak menutup kemungkinan banwa ukuran usia produktif seperti yang disebutkan diatas suatu saat akan mengalami perubahan sesuai dengan keberhasilan pembangunan pada perbaikan gizi manusia akan mempengaruhi tingkat harapan hidup manusia. Artinya semakin baik gizi manusia maka semakin lama/panjang usia manusia dan sebaliknya.

    Dibawah ini dicantumkan Tabel Angkatan Kerja menurut pendidikan dan jenis kelamin penduduk Indonesia, dari tahun 2000 sampai tahun 2007. serta tabel penduduk yang bekerja menurut pendidikan dan jenis kelamin, dari tahun 2000 sampai tahun 2007.

    Sumber data : www.nakertrans.go.id/

    ANGKATAN KERJA MENURUT PENDIDIKAN
    DAN JENIS KELAMIN, TAHUN 2007

    Pendidikan

    Laki-laki

    Perempuan

    Jumlah

    <SD

    33,954,137

    22,754,998

    56,700,135

    SMTP

    14,914,910

    7,519,919

    22,434,829

    SMTA

    15,265,838

    7,081,191

    22,347,029

    DIPLOMA/AKADEMI

    1,361,158

    1,402,216

    2,763,374

    UNIVERSITAS

    2,448,652

    1,437,039

    3,885,691

    JUMLAH

    67,944,695

    40,186,363

    108,131,058

    ANGKATAN KERJA MENURUT PENDIDIKAN
    DAN JENIS KELAMIN, TAHUN 2006

    Pendidikan

    Laki-laki

    Perempuan

    Jumlah

    <SD

    33,774,483

    22,695,435

    56,469,918

    SMTP

    15,176,492

    6,727,064

    21,903,556

    SMTA

    15,202,375

    6,730,368

    21,932,743

    DIPLOMA/AKADEMI

    1,267,630

    1,176,933

    2,444,563

    UNIVERSITAS

    2,251,578

    1,279,437

    3,531,015

    JUMLAH

    67,672,558

    38,609,237

    106,281,795

    ANGKATAN KERJA MENURUT PENDIDIKAN
    DAN JENIS KELAMIN, TAHUN 2005

    Pendidikan

    Laki-laki

    Perempuan

    Jumlah

    < SD

    33,197,417

    23,747,469

    56,944,886

    SMTP

    14,494,839

    6,744,609

    21,239,448

    SMTA

    15,106,860

    6,653,140

    21,760,000

    Diploma/Akademi

    1,275,855

    1,220,204

    2,496,059

    Universitas

    2,146,913

    1,215,066

    3,361,979

    Jumlah

    66,221,884

    39,580,488

    105,802,372

    ANGKATAN KERJA MENURUT PENDIDIKAN
    DAN JENIS KELAMIN, TAHUN 2004

    Pendidikan

    Laki-laki

    Perempuan

    Jumlah

    <SD

    33,316

    22,932

    56,248

    SMTP

    14,625

    6,639

    21,264

    SMTA

    14,654

    6,330

    20,984

    Akademi/D.I,II,III.

    1,236

    1,059

    2,295

    Universitas

    2,096

    1,087

    3,182

    Jumlah

    65,927

    38,046

    103,973

    Sumber : BPS, Sakernas Tahun 2004 ( data diolah dalam Ribu Orang ).

    ANGKATAN KERJA MENURUT PENDIDIKAN DAN

    JENIS KELAMIN TAHUN 2003

    Pendidikan

    Laki-Laki

    Perempuan

    Jumlah

    < SD

    33,123

    21,701

    54,824

    SMTP

    14,372

    6,197

    20,569

    SMTA

    14,401

    5,892

    20,293

    Akademi/D.I,II,III

    1,122

    810

    1,932

    Universitas

    1,819

    879

    2,698

    Jumlah

    64,837

    35,479

    100,316

    Sumber : BPS, Sakernas Tahun 2003 (data diolah dalam Ribu Orang)

    ANGKATAN KERJA MENURUT PENDIDIKAN DAN

    JENIS KELAMIN TAHUN 2002

    Pendidikan

    Laki-Laki

    Perempuan

    Jumlah

    < SD

    34,940

    24,117

    59,057

    SMTP

    11,966

    5,523

    17,489

    SMTA

    13,425

    5,907

    19,332

    Akademi/D.I,II,III

    1,194

    1,021

    2,215

    Universitas

    1,785

    901

    2,686

    Jumlah

    63,311

    37,468

    100,779

    Sumber : BPS, Sakernas Tahun 2002 (data diolah dalam Ribu Orang)

    ANGKATAN KERJA MENURUT PENDIDIKAN DAN

    JENIS KELAMIN TAHUN 2001

    Pendidikan

    Laki-Laki

    Perempuan

    Jumlah

    < SD

    33,785

    24,524

    58,309

    SMTP

    11,434

    5,416

    16,850

    SMTA

    12,928

    5,819

    18,747

    Akademi/D.I,II,III

    1,231

    1,007

    2,238

    Universitas

    1,786

    883

    2,669

    Jumlah

    61,164

    37,649

    98,812

    Sumber : BPS, Sakernas Tahun 2001 (data diolah dalam Ribu Orang)

    ANGKATAN KERJA MENURUT PENDIDIKAN DAN

    JENIS KELAMIN TAHUN 2000

    Pendidikan

    Laki-Laki

    Perempuan

    Jumlah

    < SD

    32,834

    24,425

    57,258

    SMTP

    10,415

    4,948

    15,363

    SMTA

    12,785

    5,806

    18,591

    Akademi/D.I,II,III

    1,223

    921

    2,144

    Universitas

    1,522

    773

    2,295

    Jumlah

    58,780

    36,871

    95,651

    Sumber : BPS, Sakernas Tahun 2000 (data diolah dalam Ribu Orang)

    Table penduduk yang bekerja menurut pendidikan dan jenis kelamin, dari tahun 2000 sampau tahun 2007.

    PENDUDUK YANG BEKERJA MENURUT PENDIDIKAN
    DAN JENIS KELAMIN, TAHUN 2007

    Pendidikan

    JENIS KELAMIN

    Jumlah

    Laki-laki

    Perempuan

    > SD

    32.072.284

    21.208.237

    53.280.521

    SMTP

    13.413.053

    6.378.714

    19.791.767

    SMTA

    13.157.074

    5.444.920

    18.601.994

    Akademi/Diploma

    1.239.776

    1.193.282

    2.433.058

    Universitas

    2.269.095

    1.206.706

    3.475.801

    Jumlah

    62.151.282

    35.431.859

    97.583.141


    Sumber : BPS/Sakernas 2007 (Februari)

    PENDUDUK YANG BEKERJA MENURUT PENDIDIKAN
    DAN JENIS KELAMIN, TAHUN 2006

    Pendidikan

    JENIS KELAMIN

    Jumlah

    Laki-laki

    Perempuan

    > SD

    32.080.806

    20.864.228

    52.945.034

    SMPN

    13.626.819

    5.416.730

    19.043.549

    SMAN

    12.960.737

    4.924.990

    17.885.727

    Akademi/Diploma

    1.133.959

    1.013.419

    2.147.378

    Universitas

    2.062.006

    1.093.408

    3.155.414

    Jumlah

    61.864.327

    33.312.775

    95.177.102

    Sumber : BPS/Sakernas 2006

    PENDUDUK YANG BEKERJA MENURUT PENDIDIKAN
    DAN JENIS KELAMIN, TAHUN 2005

    Pendidikan

    Laki-laki

    Perempuan

    Jumlah

    < SD

    31,576,531

    21,814,667

    53,391,198

    SMTP

    13,096,373

    5,462,265

    9,618,553

    SMTA

    12,966,161

    4,882,337

    17,848,498

    Diploma/Akademi

    1,137,106

    1,036,117

    2,173,223

    Universitas

    1,962,416

    1,014,145

    2,976,561

    Jumlah

    60,738,587

    34,209,531

    94,948,118

    PENDUDUK YANG BEKERJA MENURUT PENDIDIKAN
    DAN JENIS KELAMIN, TAHUN 2004

    Pendidikan

    Laki-laki

    Perempuan

    Jumlah

    < SD

    31,695

    21,273

    52,968

    SMTP

    13,210

    5,363

    18,573

    SMTA

    12,600

    4,689

    17,289

    Akademi/D.I,II,III.

    1,131

    927

    2,058

    Universitas

    1,946

    888

    2,834

    Jumlah

    60,582

    33,141

    93,722


    Sumber : BPS, Sakernas Tahun 2004 ( data diolah dalam Ribu Orang ).

    PENDUDUK YANG BEKERJA MENURUT PENDIDIKAN

    DAN JENIS KELAMIN,TAHUN 2003

    Pendidikan

    Laki-Laki

    Perempuan

    Jumlah

    < SD

    31,567

    19,913

    51,480

    SMTP

    13,123

    5,101

    18,224

    SMTA

    12,488

    4,408

    16,896

    Akademi/D.I,II,III

    1,021

    712

    1,733

    Universitas

    1,710

    742

    2,452

    Jumlah

    59,909

    30,876

    90,785

    Sumber : BPS, Sakernas Tahun 2003 (data diolah dalam Ribu Orang)

    PENDUDUK YANG BEKERJA MENURUT PENDIDIKAN

    DAN JENIS KELAMIN,TAHUN 2002

    Pendidikan

    Laki-Laki

    Perempuan

    Jumlah

    < SD

    33,456

    22,379

    55,835

    SMTP

    10,800

    4,542

    15,342

    SMTA

    11,587

    4,501

    16,088

    Akademi/D.I,II,III

    1,088

    876

    1,965

    Universitas

    1,651

    766

    2,416

    Jumlah

    58,583

    33,064

    91,647

    Sumber : BPS, Sakernas Tahun 2002 (data diolah dalam Ribu Orang)

    PENDUDUK YANG BEKERJA MENURUT PENDIDIKAN

    DAN JENIS KELAMIN,TAHUN 2001

    Pendidikan

    Laki-Laki

    Perempuan

    Jumlah

    < SD

    32,539

    23,025

    55,564

    SMTP

    10,512

    4,552

    15,064

    SMTA

    11,315

    4,498

    15,813

    Akademi/D.I,II,III

    1,126

    861

    1,987

    Universitas

    1,640

    740

    2,380

    Jumlah

    57,131

    33,676

    90,807

    Sumber : BPS, Sakernas Tahun 2001 (data diolah dalam Ribu Orang)

    PENDUDUK YANG BEKERJA MENURUT PENDIDIKAN

    DAN JENIS KELAMIN,TAHUN 2000

    Pendidikan

    Laki-Laki

    Perempuan

    Jumlah

    < SD

    31,996

    23,824

    55,820

    SMTP

    9,594

    4,401

    13,995

    SMTA

    11,323

    4,722

    16,045

    Akademi/D.I,II,III

    1,138

    821

    1,959

    Universitas

    1,387

    631

    2,019

    Jumlah

    55,439

    34,399

    89,838

    Sumber : BPS, Sakernas Tahun 2000 (data diolah dalam Ribu Orang)

    C. Peranan Pendidikan Dalam Meningkatkan Kualitas SDM

    Kualitas pendidikan dapat dilihat dari nilai tambah yang dihasilkan oleh lembaga pendidikan, baik produk dan jasa maupun pelayanan yang mampu bersaing di lapangan kerja yang ada dan yang diperlukan. Peningkatan kualitas SD dapat dilakukan melalui peningkatan kualitas pendidikan. Sehubungan dengan masalah ini, Nanan Fatah (2003:6) mengemukakan bahwa “Pendidikan sebagai suatu sistem yang dilihat secara mikro dan makro. Dari tinjauan makro maka peranan stakeholder akan memainkan perannya dan harus mengkaitkan sektor pendidikan dengan kebutuhan dunia kerja, artinya lulusan pendidikan semestinya memiliki kemampuan dan keterampilan yang relevan dengan tuntutan dunia kerja. Hanya dengan cara ini, pendidikan mempunyai kontribusi terhadap ekonomi.” Mengenai relevansi pendidikan dalam arti adanya kesepadanan sebagaimana ditawarkan Djoyonegoro (1995:5) dalam bentuk link and match, pada kenyataannya pendidikan telah sesuai dengan keperluan masyarakat yang sedang membangun. Pendidikan sampai saat ini dianggap sebagai unsur utama dalam pengembangan SDM. SDM lebih bernilai jika memiliki sikap, perilaku, wawasan, kemampuan, keahliam serta keterampilan yang sesuai dengan kebutuhan berbagai bidang sektor. Pendidikan merupakan salah satu alat untuk menghasilkan perubahan pada diri manusia. Manusia akan dapat mengetahui segala sesuai yang tidak atau belum diketahui sebelumnya. Pendidikan merupakan hal seluruh umat manusia. Hak untuk memperoleh pendidikan harus diikuti oleh kesempatan dan kemampuan serta kemauannya. Dengan demikian, dapat dilihat dengan jelas betapa pentingnya peranan pendidikan dalam meningkatkan kualitas SDM agar sejajar dengan manusia lain, baik secara regional (otonomi daerah), nasional, maupun internasional (global).

    Tinggi rendahnya kualitas SDM antara lain ditandai dengan adanya unsur kreativitas dan produktivitas yang direalisasikan dengan hasil kerja atau kinerja yang baik secara perorangan atau kelompok. Permasalahan ini akan dapat diatasi apabila SDM mampu menampilkan hasil kerja produktif secara rasional dan memiliki pengetahuan, keterampilan, dan kemampuan yang umumnya dapat diperoleh melalui pendidikan. Dengan demikian, pendidikan merupakan salah satu solusi untuk meningkatkan kualitas SDM.

    Pengembangan SDM adalah proses sepanjang hayat yang meliputi berbagai bidang kehidupan, terutama dilakukan melalui pendidikan. Jika diliuhat dari sudut pandang ekonomi, peningkatan kualitas SDM lebih ditekankan pada penguasaan pengetahuan, keterampilan, dan teknologi yang dibutuhkan oleh dunia kerja dalam upaya peningkatan efisiensi dan efektivitas proses produksi dan mempertahankan keseimbangan ekonomi.

    Sehubungan dengan pengembangan SDM untuk peningkatan kualitas, Kartadinata (1997:6) mengemukakan bahwa “Pengembangan SDM berkualitas adalah proses kontekstual, sehingga pengembangan SDM melalui upaya pendidikan bukanlah sebatas menyiapkan manusia yang menguasai pengetahuan dan keterampilan yang cocok dengan dunia kerja pada saat ini, melainkan juga manusia yang mampu, mau, dan siap belajar sepanjang hayat.”

    Di Indonesia untuk meningkatkan SDM, masalah pendidikan sudah sepatutnya mendapat perhatian khusus, terutama bagi kita yang merupakan calon-calon pendidik masa depan. Karena tinggi rendahnya kualitas SDM sangat dipengaruhi oleh tinggi rendahnya tinggkat pendidikan serta mutu pendidikan tersebut. Menurut Prof Dr Dodi Nandika (2005) masalah dan tantangan yang dihadapi dibidang pendidikan di Indonesia antara lain :

    a) Tingkat pendidikan masyarakat relatif rendah

    b) Dinamika perubahan struktur penduduk belum sepenuhnya terakomodasi dalam pembangunan pendidikan

    c) Kesenjangan tingkat pendidikan

    d) Good Governance yang belum berjalan secara optimal

    e) Fasilitas pelayanan pendidikan yang belum memadai dan merata

    f) Kualitas pendidikan relatif rendah dan belum mampu memenuhi kompetensi peserta didik

    g) Pendidikan tinggi masih menghadapi kendala dalam mengembangkan dan menciptakan IPTEK

    h) Manajemen pendidikan belum berjalan secara efektif dan efisien

    i) Anggaran pembangunan pendidikan belum tersedia secara memadai.

    Permasalahan tersebut diatas merupakan permasalahan yang banyak dihadapi oleh negara berkembang. Peranan pendidikan bila dikaji secara ekonomi, maka akan memberikan kontribusi terhadap peranan pemerintah dan masyarakat terhadap dampak yang akand ialami negara Indonesia dalam jangka panjang kedepan dengan kebijakan pembangunan pendidikan sebagai dasar pembangunan negara.

    D. Peranan SDM Dalam Pembangunan Ekonomi

    Sumber Daya Manusia merupakan faktor yang sangat menentukan dalam upaya menciptakan pembangunan yang lebih mantap dan maju. Karena manusialah sebagai pelaku yang secara langsung akan memanfaatkan alam berikut isinya. Tanpa sumber daya manusia yang baik tidak mungkin suatu bangsa bisa berkembang dan mampu bersaing di tetengah-tengah percaturan ekonomi dunia internasional.

    Oleh karena itu sumber daya manusia sangat penting dalam pembangunan ekonomi suatu Negara. Kondisi kualitas sumber daya manusia merupakan kelemahan mendasar bagi negara-negara berkembang, termasuk Indonesia. Pengalaman selama krisis ekonomi menunjukkan bahwa negara-negara yang mempunyai kualitas sumber daya manusia yang lebih baik akan lebih cepat bangkit dari krisis yang melandanya. Hal ini dapat dilihat pada negara-negara seperti Korea, Jepang, Thailand, dan negara-negara lainnya. Bahkan, Singapura tidak terkena krisis padahal negara-negara di sekitarnya mengalami krisis yang cukup parah. Jadi jelas, langsung atau tidak langsung, kualitas sumber daya manusia itu mempunyai peran yang paling utama dan sangat menentukan dalam pembangunan ekonomi. Indikator kualitas sumber daya manusia itu dapat berupa tingkat pendidikan dan tingkat kesehatan. Bagi negara-negara berkembang seperti Indonesia untuk memacu pertumbuhan ekonominya diperlukan sumber daya manusia yang berkualitas. Namun tingginya kualitas sumber daya manusia tidak dapat diukur dengan angka-angka semata, tetapi dapat dilihat dari apa yang dihasilkannya. Hal tersebut tidak terlepas dari kesadaran masyarakat itu sendiri serta pemerintahan akan pentinggnya meningkatkan kualitas sumber daya manusia.

    Satu Tanggapan

    Tinggalkan Balasan

    Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

    Logo WordPress.com

    You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

    Gambar Twitter

    You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

    Foto Facebook

    You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

    Foto Google+

    You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

    Connecting to %s

    %d blogger menyukai ini: